Tuesday, 31 October 2017

Fikir Dulu Before Book Tiket



Hai.
Assalamualaikum!

Malaysia mempunyai banyak tempat menarik untuk dikunjungi. Anda boleh bercuti ke mana mana sahaja yang anda mahu untuk menghilangkan stress anda. Kawasan tanah tinggi, taman rekreasi air terjun, tempat peninggalan sejarah, taman tema, pulau-pulau yang cantik dan macam-macam lagi. Melancong sudah jadi trend di kalangan rakyat Malaysia tak kira samada destinasi dalam dan luar negara. Bila ke luar negara, aspek pertama yang dikaji ialah harga tiket kapal terbang. Semua pelancong cuba mendapatkan tiket yang murah tapi ramai yang tidak tahu bagaimana. Sebab dengan tiket flight yang murah, impian nak menjelajah ke dunia luar menjadi nyata. 

Syarikat penerbangan ni memang hendak orang tahu mereka buat promosi tiket murah. Supaya tiket murah ini cepat habis dan boleh start jual tiket mahal pula. Semua orang tahu. Jadi pada siapa yang akan mereka promosikan terlebih dahulu ? Tentulah pada keluarga, saudara dan kenalan mereka yang sign-up newsletter. Yang pastinya kena rajin bukan email. 

Berdasarkan pengalaman, korang kena tempah tiket sekurang-kurangnya 21 hari lebih awal dari tarikh korang nak terbang. Kebanyakan syarikat penerbangan sudah tetapkan dalam sistem untuk mencapai seberapa banyak jualan tiket yang boleh. Jadi, di dalam sistem tersebut sudah ditetapkan kuota tertentu tiket-tiket penerbangan yang dijual pada harga yang sangat murah. Contohnya, dalam sistem ditetapkan penerbangan dari Kuala Lumpur ke London, hanya 20 penumpang terawal akan dapat menempah tiket pada harga terendah. Sementara 200 penumpang seterusnya akan mendapat harga medium dan selebihnya lagi mungkin lebih mahal. Pendek kata, sistem syarikat penerbangan memang akan tetapkan harga tiket berdasarkan margin yang syarikat itu mahukan semasa mereka hendak terbang dari Kuala Lumpur ke London.

Kebanyakan syarikat penerbangan akan tawarkan 'Best Deal' kira-kira 11 hingga 12 minggu lebih awal untuk penerbangan antarabangsa. Jadi, korang kena rajin periksa harga tiket dalam tempoh ini. Ada lagi yang anda tidak tahu tentang cookies . Sila buang cookies pada komputer riba, telefon pintar dan pc korang sekiranya korang dah melawat laman web penerbangan 30 hari sebelum itu. Sebab melalui cookies ini, sistem tempahan syarikat penerbangan akan andaikan yang korang sudah tengok laman web mereka berulang kali. Jadi, sistem tempahan akan tetapkan harga yang sama sahaja walaupun anda sudah masuk laman web itu berulang kali. Kadang-kadang, harga naik lagi ada! Jadi, korang amalkan tabiat padam cookies pada internet browser korang tu. Kalau tak tahu nak delete sila tanya Encik Google! 

Jangan malas untuk google dan bandingkan harga tiket yang korang mahukan dekat laman-laman web yang lain. Jangan hanya tertumpu pada satu laman web sahaja. Korang akan terkejut sebab kadang-kadang akan jumpa ada harga tiket yang lagi murah daripada syarikat penerbangan yang sama. 

Sebagai galakan, biasanya pembeli tiket pergi/pulang (return ticket) akan ditawarkan harga lebih rendah. Tetapi ada masanya, jumlah harga tiket sehala (pergi) dan tiket sehala (pulang) itu lebih rendah dari membeli tiket return. Mengapa boleh jadi demikian? Sebab kebanyakan promosi tiket adalah untuk sehala. Tiket dijual secara promosi supaya tiket itu boleh habis terjual. Contohnya tiket dari KL ke Penang sedang promosi (mungkin kuota tiket murah masih ada), tetapi jarang pula tiket dari Penang ke KL dijual secara promosi (kerana permintaan tiket Penang ke KL tinggi). 

Tambang tiket flight dipengaruhi oleh beberapa faktor. Selain dari jarak destinasi, airport yang digunakan juga memberi kesan kepada harga tiket. Kena tahu juga macam mana airport buat duit. Airport akan mengenakan pelbagai caj kepada syarikat penerbangan. Cukai, parking, keselamatan, ruang pejabat, landasan dan banyak lagi perkhidmatan yang disediakan airport kepada syarikat penerbangan. 

Syarikat penerbangan sering menawarkan tiket promosi ke airport yang popular. Ini kerana faktor persaingan dan mahu hak mendaratkan pesawat. Contohnya, penerbangan dari London ke Singapore adalah lebih murah berbanding ke K.Lumpur. Di airport Charles du Gaulle Paris pula, kebanyakan tikat tidak dijual secara promosi murah melampau kerana ia destinasi pelancongan yang popular. Mahal pun orang beli derr… so korang tunggu apa lagi 

Sunday, 15 October 2017

My coward mind need a booster


Hai. Apa yang aku taip dekat bawah ni ayatnya skema sikit sebab ni draf untuk assignment sebenarnya. Malas nak taip banyak kali benda yang sama. Copy paste je la. Ok. Aku nak share pasal dari aku yang slow kalau bab-bab cakap dengan orang atasan/lecturer/yang seangkatan dengannya. Aku lebih selesa dengan manusia yang aku rasa sekufu untuk berkomunikasi. 

Sejak melangkah ke Tahun 2 kursus sarjana ini, aku semakin merasakan yang aku overly intimidated to certain types of people. Sebenarnya perasaan seperti ini bermula sejak aku mengambil degree dahulu. Sebelum itu aku merupakan seorang yang confident dan berani ke hadapan (yang sama sekolah + matrik dengan aku tahu lah aku macam amna. Hehe.). Mungkin kerana sewaktu di universiti, aku di kelilingi oleh thousands of great people (siapa suruh masuk uni tu, nasib baik tak masuk UM) yang membuatkan aku berasa sangat kerdil. 

Sebelum ini aku tidak merasakan perkara itu mengganggu kehidupan aku tetapi ia berlainan sekarang. Ia seperti satu kelemahan dan mengganggu proses pembelajaran aku. Aku merasa intimidated dengan higher ups people at college or works, super outgoing and confident person, people who I think will make fun of me or judge me and competent and knowledgeable person. Apabila berada bersama atau di hadapan mereka, aku berasa tidak yakin untuk memberi pendapat atau berkata mengenai apa sahaja. Ia membuatkan aku seolah-olah seorang yang pendiam dan tidak tahu memberikan jawapan atau pandangan. Kadang kala aku memberikan idea sambil memandang ke arah rakan bukan ke arah pensyarah, berkata sesuatu yang pelik ataupun aku hanya akan “mumbling” (always happen. Because my mind just blank and I can't think of anything. It's ridiculous). Perkara sebegini membuatkan aku tertekan dan marah kepada diri sendiri. 

Pada asalnya aku merasakan bahawa hanya aku sahaja yang mengalami perasaan sedemikian. Tetapi sewaktu aku mencari maklumat mengenai ini di dalam internet, rupanya perkara ini bukanlah sesuatu yang luar biasa. Jadi, aku akan berusaha untuk berubah. I need to change my mind set. They are just human, not dinosaur. So what if I'm wrong? What is the worst thing that will happen?  (cakap senang =P) 

Walau bagaimanapun, aku bersyukur kerana pada semester ini aku dapat belajar dengan supervisors yang aku tidak berasa intimidated di klinik dan untuk research. Jadi, proses pembelajaran aku menjadi lebih mudah dan selesa. Aku lebih berani untuk bertanya soalan, berkongsi idea, memberi jawapan dan menghulurkan bantuan. Aku ingat lagi masa mula-mula pergi pejabat SV research aku dulu. Dia memang professional habis masa tu dan aku cuma krik, krik, krik. Aku rasa dia perasan sebab dia pun psychologist. Of course dia boleh perasan. Lepas tu bila jumpa dia, dia borak dengan aku macam coworker yang boleh gelak sama-sama. Then, I can be myself in front of her. 


Ok, that's all. Bye. 
 

ALL RIGHT RESERVED BY NAJWA ZAHID|THIS BLOG IS DESIGN BY RRAI