Sunday, 24 January 2016

Kucing Buat Aku Menangis


Aku baru balik dari berjalan tadi. Waktu nak masuk ke blok kolej aku, tiba-tiba seekor kucing bulu coklat-coklat oren follow aku. Gesel-gesel badan dia dekat kaki aku. Ya Allah. Hati aku berdebar-debar tak payah cerita la. Aku memang takut kucing. Kalau pencinta kucing tak faham kenapa manusia spesis aku ni takut dekat kucing, tak apa. Aku nak cerita je. 

Aku boleh cool lagi masa ni. Sampai depan pintu bilik aku, dia terpacak depan pintu. Aku memang tak jadi la buka pintu bilik. Aku jalan ke pintu aras blok aku dan kebetulan kucing tu keluar ikut pintu aras tu. Aku terus tutup pintu tu. Tapi masalahnya, pintu tu tak boleh tutup kemas sebab dah rosak. Aku pon tahan la pintu aras tu. 

Dah agak-agak kucing tadi dah malas nak bergaduh dengan aku, aku pon lepaskan pintu tadi. Terus aku lari ke pintu bilik aku. Kau tau, tak sempat aku nak buka pintu bilik lagi, kucing tu dah ada dekat belakang aku. Serious aku lemah semangat dengan makhluk ni. Aku jalan turun ke aras bawah, dia ikut jugak. Aku nak cari orang yang boleh tolong aku tapi tak ada siapa-siapa. Untuk pengetahuan, aku tak tahu bilik mana ada orang untuk minta tolong pegang kucing tu. Kan sekarang ni musim orang balik rumah. Cuti sem kan. 

Aku pon dapat akal untuk ambil penyapu dalam bilik aku dan halau je kucing tu. Aku buka pintu bilik, berdesup kucing tu masuk. Nak dijadikan cerita, kucing ni tak takut penyapu. Aku dah la takut nak kuis-kuis dia dengan penyapu tu. Dia pulak buat keras statik je. 

Masalah lain timbul bila aku tiba-tiba rasa nak pergi toilet. Sabar je la. Kucing tu dah naik atas meja study aku. Kuis biskut atas meja. Aku agak dia lapar. Aku ambillah biskut tu nak bagi dekat dia. Mata dia statik pandang aku. Takut wehhh. Aku bawalah biskut keluar dan dia pon ikut keluar. Aku happy lah dia keluar. Bila aku letak je biskut dekat lantai, dua ekor lagi kucing datang.

Serious aku tak tahu nak buat apa. Kucing-kucing tu main tenung-tenung satu sama lain. Apa masalah haiwan-haiwan ni? Aku dah lah rasa nak terkucil dekat situ. Bolah pulak dia tenung-tenung macam nak rebut kawasan. Aku give up nak lawan 3 ekor kucing tu. 

Sambil nangis-nangis ni aku masuk bilik. Aku decide nak buat tak tahu je sebab dia kucing kan. Bukannya haiwan bahaya. Nampak tak nak buat-buat berani tu. Tapi kucing oren tadi masuk bilik aku buat macam rumah sendiri. Kucing lain duduk dekat luar bilik aku je. Yang seekor ni naik atas meja, atas katil, cakar-cakar board study aku, masuk dalam almari. Aku memang hilang sabar tapi tak boleh buat apa. 

Tengah menangis tu aku call rakan seperjuangan aku. Dia pulak cuak dengar aku nangis macam kena kejar penjenayah rupanya ada kucing je. Atas nasihat rakan seperjuangan aku, aku tolak juga kucing tadi dengan penyapu. Dalam 10 ke 15 minit juga aku main tolak-tolak. Takutnya tak payah cerita la. Kalau check heartbeat aku rasanya dah paras bahaya dah. 

At last kucing tu aku berjaya tolak keluar. Sampai patah batang penyapu tu sebab aku ketuk-ketuk lantai nak bagi dia takut. Dia tak takut langsung. Buat penat je aku ketuk. Sampai sekarang aku tak keluar bilik lagi. Aku takut kucing tu ada lagi dekat luar. Aku dah tak sanggup nak bergaduh lagi. 

Ok dah. Jangan gelakkan aku yang penakut ni. Aku tengah stabilkan jantung aku ni tau. Subuh esok pon aku sanggup tunggu untuk pergi toilet. Biarlah nak batu karang ke, batu api ke, batu permata ke. Aku tak nak keluar bilik. 

10 comments:

  1. Kucing tu nk bermanja dgn akak la tuu

    ReplyDelete
  2. :-)) nie lawak....huhu..tahan dik..jangan tak tahan

    ReplyDelete
    Replies
    1. sya dah pergi dah toilet. tp kucing tu ade lg

      Delete
  3. Akak tergelak baca... haha... maaf tau... rasa awak terlalu comel je... Tapi memang ada jenis phobia kucing ni... bukan dibuat2.... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. huhu. sya rasa sya makin fobia lepas kejadian ni. huwaaa

      Delete

sangat dialu-alukan komen yang positif dan membina =D

 

ALL RIGHT RESERVED BY NAJWA ZAHID|THIS BLOG IS DESIGN BY RRAI